Simak Tips Menghadapi Dampak Negatif Yang Di Ciptakan Teknologi Bagi Anak

  • Whatsapp

Sejumlah orang tua merasakan persoalan buat mulai keterangan kalau tehnologi tidak seutuhnya dipakai buat soal baik. Kejahatan yang ditebar lewat pesan berantai, media sosial, serta yang lain meluas. Anak yang udah akrab dengan tehnologi bukan kemungkinan kecil terima pesan berantai yang sifatnya mengintimidasi, menipu, atau bahkan juga memiliki bau sex. Pasti tidak ringan, ditambah lagi mengaku kalau anak barangkali melaksanakannya atau sempat mendapat kiriman pesan ini.

Read More

Anak berubah dalam sekejap. Tidak merasa, anak yang baru belajar memakai sepeda, mendadak siap masuk umur remaja. Mereka tumbuh di dunia yang begitu tidak sama dari kala Mama berumur remaja, satu dunia yang dikelilingi oleh tehnologi.

Fungsi Tehnologi Buat Perubahan Anak

Tehnologi memudahkan segala hal. Banyak kebaikan yang diraih dari tehnologi, di sisi lainnya, lumayan banyak resiko negatifnya.

Beberapa anak ini bisa terima jawaban langsung serta tepat buat pertanyaan akademik atau mengaitkan ruangan kelas serta share puisi dengan siswa di Ghana serta Tokyo. Mereka bisa menuruti jejak kakek nenek mereka yang jauh tiap-tiap minggu lewat Skype.

Merasakan jemu? Tinggal sentuh monitor, beraneka hiburan lantas dapat berubah menjadi pilihan anak.

Susah buat Membuat perlindungan Anak dari Resiko Negatif Tehnologi

Namun tehnologi yang tidak ternilai ini udah mengenalkan beberapa anak kita pada SMS, medsos, YouTube, cyber bullying serta ya, bahkan juga sexting.

Jadi orang tua, Mama dapat terus menyanggah serta coba memberikan keyakinan diri kalau Mama punya kapabilitas buat perlindungan beberapa anak dari bahaya internet seperti sex, bullying, atau pemerasan. Atau Mama mendapat kabar, menghimpun keberanian kita, serta mengarahkan anak.

Berlawanan dengan keyakinan terkenal, tehnologi bukan soal. Kasusnya merupakan minimnya persiapan orang tua terkait soal ini. Misalnya kurang penuturan pandai dengan anak serta ketakutan pada soal yang tidak didapati.

Pekerjaan orang tua merupakan mengajar, persiapkan, serta kerja berbarengan anak sewaktu mereka belajar buat menavigasi dunia tehnologi yang penuh dengan semua kelebihan serta kekurangannya.

Persoalan buat Menanggulangi Ketergantungan Anak pada Tehnologi

Orang tua kerapkali bingung bagaimana mengatasi soal sekitar remaja serta tehnologi mereka. Satu diantaranya perihal persaingan perebutan kekuasaan di antara orang tua serta anak yang berpengaruh negatif pada pertalian mereka. Sejumlah orang tua barangkali merasakan “berkuasa” pada anak, terhitung merasakan punya hak pada tehnologi mereka.

Lalu, semua tema perihal pemakaian tehnologi yang bertanggung-jawab terbenam dalam paduan diskusi orang tua serta anak. Orang tua kerapkali merintih begitu anaknya tidak dapat lepas dari hp. Hingga akhirnya, anak sangat tergantung pada hp serta melupakan sekolah, keluarga, serta lingkungan. Memberikannya hp pada anak lantas berubah menjadi mimpi jelek.

Yang penting dijalankan merupakan persiapkan anak sebelum memberikannya hp buat mereka. Dengan itu, tidak cuman persiapkan anak, Mama pula persiapkan diri buat soal yang tidak terlewat. Mama tidak bertarung buat menentangnya tetapi kerja dengannya.

Menyediakan Anak buat Memanfaatkan Tehnologi (Pula Menanggulangi Sexting)

Dalam banyak perkara, orang tua melupakan sisi “mempersiapkan anak” serta langsung memberikannya hp lalu mengetahui kalau anak mereka barangkali tidak punya ketrampilan yang dibutuhkan buat dengan cara mencukupi menavigasi medan sulit pemakaian internet.

Sewaktu orang tua bisa membingkai lagi buah pikiran tehnologi serta bikin gagasan buat persiapkan diri mereka sendiri serta anak buat menanggulangi soal nantinya, ini semakin lebih baik.

Dengan keresahan spesial seperti sexting, kondisinya berubah menjadi sedikit lebih serius serta, jadi mengakibatkan, unsur ketakutan orang tua bertambah. Buah pikiran buat berkata dengan cara terbuka serta seringkali dengan beberapa anak terkait sex cukup susah serta saat ini orang tua diminta buat memadukan sex serta tehnologi dalam penuturan yang sama.

Tidaklah heran orang-tua tidak pedulikan penuturan ini sampai mereka tidak dapat menghindarinya. Ini kasusnya, apapun yang Mama melakukan buat mencegahnya, ada besar kemungkinan kalau anak akan melaksanakannya atau terima sexting dari orang lain.

Sangat perlu buat terima fakta ini serta mengerjakan apa yang sebaiknya dijalankan jadi orang tua buat persiapkan diri sampai-sampai Mama bisa membahas kondisi dengan cara terbuka serta jujur ​​dengan anak.

Masukan tehnologi dalam penuturan dengan anak terkait pertalian yang sehat serta tidak sehat, seksual serta bukan seksual. Kalau Mama saja merasakan tidak nyaman mengulas tema itu, bagaimana Mama menginginkan anak terbuka serta membicarakannya dengan Mama?

Anak butuh tahu kalau Mama punya keyakinan diri buat menanggulangi tiap-tiap penuturan yang susah dengan cinta, rasa hormat, serta pemahaman.

Berikut sejumlah teknik buat memudahkan prosedurnya.

  • Pertama, melakukan apa yang dibutuhkan buat mendapatkan keberanian, buat berkata dengan anak terkait bermacam skenario yang barangkali nampak serta bagaimana anak menanganinya.
    Ajukan pertanyaan. Cari info terkait IQ siber anak. Berapa pandai anak akan tehnologi? Apa ia mengetahui demikian suatu keluar di dunia maya, ia tidak dapat menemukannya kembali? Atau apa ia serius berpikir kalau demikian gambar lenyap dari Snapchat, gambar itu hilang buat selama-lamanya?
  • Bekerjalah dalam sektor kehidupan lain dengan anak buat meyakinkan kalau dia punya alat buat menavigasi subyek yang sulit. Apa ia terima tanggung jawab? Apa ia menjunjung dianya serta orang lain? Apa ia menjalankan empati serta rasa hormat? Apa ia begitu perlu perhatian serta ingin beradaptasi?
  • Pakai dasar yang adil serta masuk akal dengan anak sekitar pemakaian tehnologi serta masukkan sex dalam penuturan. Mempunyai serta turuti gagasan yang udah dibikin.
    Ingat, anak butuh tahu kalau mereka bisa meyakini Mama.
  • Hormati khusus anak. Percayakan pada kapabilitas anak buat menaati persetujuan. Ini tidak bermakna tutup mata pada apa yang tengah berlangsung, namun itu bermakna Mama tidak mengecek semua pesan teks atau e mail anak. Cari tahu apa yang ada pada hp anak remaja Anda merupakan terkait keyakinan serta rasa hormat.

Bagaimana Mama menghindari anak dari bahaya tehnologi seperti bullying, sexting, atau penipuan? Yuk komen dibawah ini!

 

sumber:popmama

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *